Monday, May 9, 2011

Setiap hari adalah HARI…


Bismillahirrahmanirrahim,


Alhamdulillah, hari ini terasa terpanggil juga untuk menulis entri mengenai hari Ibu apabila melihat ramai teman-teman bercerita mengenainya. Sebenarnya tidak kisah pun hari Ibu pada hari yang tertentu tersebut, sebabnya setiap orang pasti akan mengatakan yang tiap-tiap hari adalah hari Ibu. So, tidak perlulah hendak tertakluk sangat pada satu-satu hari untuk menyambut hari Ibu itu.


Tapi, mungkin kelebihannya pada hari Ibu ini adalah apabila mereka yang bergelar Ibu akan terasa sangat dihargai apabila anak-anaknya menyambut hari tersebut dengannya. Yelah, kalau tidak di ‘mention’ kan hari Ibu tersebut. Makanya, tidak adalah si anak-anak akan meluangkan masa untuk ibu mereka.


Alhamdulillah, ada jugalah hikmahnya walaupun ada pendapat yang mengatakan apabila menyambut hari-hari tertentu seperti ini sepertinya sama dengan orang-orang Kristian membuat sambutan pada hari-hari tertentu. Erkk, apakah??? Tidak mengapalah, tidak mahu bercakap lebih mengenainya.


Hendak dijadikan cerita, semalam penulis telefon Emak yang berada di Malaysia. Ketika penulis telefon, Emak tengah makan pada masa itu, rasa bersalah sebab mengganggu Emak makan, tapi tetap rasa terharu apabila Emak sanggup berhenti makan untuk bercakap dengan anaknya ini. Yelah, kalau sudah bercakap dengan Emak bukanlah setakat 5 hingga 10 minit.


Selalunya, hampir 1 jam jugalah, so, kalau hendak telefon Emak, kena pastikan diri betul-betul free masa itu, kalau tidak, rasa bersalah kalau cakap sebentar sahaja dengan Emak.hee... Bukanlah hendak dikatakan penulis yang bercakap banyak, memandangkan penulis ini selalunya hanya menjadi pendengar yang setia di mana-mana sahaja. Mendengar celoteh Emak terasa hati yang gundah menjadi sangat terhibur.


Kelakar juga apabila Emak menceritakan si Humaira yang tidak padan dengan umurnya 7 tahun tersebut sudah pandai wish ‘Selamat Hari Ibu’ kepada Emak. Tergelak besar apabila Emak menceritakan. Masa emak menjemput adik di sekolah, Emak dan Ayah ada terlihat ramai budak sekolah membeli bunga ros sempena hari Ibu. Emak membebel lah dekat si Adik dengan melarang Adik daripada membeli bunga tersebut. Membazir! Adik diam seribu bahasa sambil tersengih-sengih.


Esoknya, Emak dan Ayah sangt pelik. Kebiasaannya, Adik tidaklah bangun awal, tetapi pada hari tersebut, awal betul si Humaira ini bangun, waktu Emak dan Ayah hendak solat Subuh. Emak terkejut Adik Humaira sudah terpacak di hadapan tandas. Emak bertanyakan ‘kenapa’ apabila melihat Adik tersengih-sengih sambil kedua-dua belah tangannya diletakkan ke belakang.


Emak betul-betul terkejut apabila Adik ucap ‘SELAMAT HARI IBU emak!’ sambil menghulurkan sekuntum bunga ros merah yang disorokkan di belakangnya sebentar tadi. Dekat situ juga Emak tergelak besar sebab malam sebelumnya, Emak ada mengemas beg sekolah Adik untuk melihat kalau-kalau ada kerja sekolah yang perlu Adik siapkan dan yang menjadi kemusykilannya, Emak tidak nampak pula bunga tersebut di dalam beg sekolahnya itu. Entah di mana si Humaira sorokkan bunga tersebut untuk memberi kejutan pada Emak. Advance betul budak-budak zaman sekarang. Adik siapalah itu? huhu ;)


Walau pada hakikatnya, Emak kurang menyukai bunga-bunga. Namun, tahu sahaja di dalam hati Emak sangat terharu dengan anak-anaknya.


Penulis menelefon emak untuk mengucapkan ‘Selamat Hari Ibu’ walau berada kejauhan di luar negara. Adik penulis, Alang yang menuntut di ‘Food Institute of Malaysia’ yang berada jauh, juga menelefon Emak untuk mengucapkan ‘Selamat Hari Ibu’ sambil memperdengarkan Emak sebuah lagu daripada Azzam idola kecil yang bertajuk ‘kekasihku’. Penulis tergelak sahaja dengan cara masing-masing menunjukkan penghargaan mereka terhadap Emak. ‘Habis’ lah emak dapat anak-anak yang advance macam kami. hee :)


Untuk Angah pula, pada mulanya dia hendak buat-buat tidak tahu dengan hari tersebut. Tapi setelah di'bantai' oleh si kecil Humaira, maka akhirnya dia telah menghadiahkan bekas tupperware untuk kegunaan Emak. Tetapi akhirnya, bekas tersebut juga telah menjadi hak milik si Humaira.


Rupa-rupanya, dia telah menggeledah dahulu hadiah Angah untuk Emak, patutlah dia bertanyakan angah: “Angah, kau tak nak wish selamat hari ibu ke kat Emak? orang dah wish pagi tadi. siap bagi bunga lagi. Angah nak bagi apa pula?haa…” Tersengih-sengih sahaja dia bertanyakan Angah. Mulut dia… punyalah, mengalahkan orang dewasa! Geram betul. kalau bergaduh dengan dia, selalu sahaja kita yang kena mengalah. Eh, memanglah kita yang kena mengalah kan, tak kan lah dengan budak kecil pun hendak bergaduh. aiyoo.. =.=”


Si Ateh pula, pasti ada jugalah yang dilakukannya untuk Emak, tidak sempat pula bertanyakan dia buat apa untuk Emak sempena hari Ibu. Semalam ada juga ‘bergaduh’ dengan Alang dekat facebook tentang Emak sayang lebih kepada siapa. Mestilah sayang Along (penulis) lagi lebih daripada Alang! Masing-masing tidak mahu mengalah! Haisy.


Tapi, hakikatnya masing-masing tahu sahaja. Emak tidak pernah membahagi-bahagikan rasa kasih dan sayangnya kepada anak-anak. Kalau ada yang buat salah, mereka tetap akan kena dengan Emak. Kalau masa kecil-kecil dahulu, badan masing-masing pastilah akan berbekas pengajaran daripada penyangkut baju atau getap paip daripada Emak atau Ayah. Aduss… selalu penulislah yang kena sebab penulis anak sulung tapi nakal sangat selalu menyakat adik-adik sampai dia orang ni menangis. Sabar je lah. Mengada-ngada sangat sampai hendak menangis!


Tapi, bila sudah meningkat dewasa kini, terasa rindu pula dengan semua itu.hehe. (Tapi… kalau kak long balik nanti, Emak dan Ayah janganlah buat lagi singgah semua-semua itu kat badan kak long ye. sudah serik je. hehe…) Emak ayah mengajar penulis dengan cara tersebut dan penulis tidak pernah berasa kesal dengan sikap Emak Ayah sebab pada akhirnya, penulis kini telah sedar akan tanggungjawab menjaga adik-adik yang selalu penulis abaikan dahulu.


Wah, banyak cerita pasal family ni. Semuanya sebab menghargai Emak dan Ayah yang membesarkan kami dengan susah dan payahnya. Pelbagai dugaan. Semuanya kak long tahu dengan apa yang adik-adik tidak pernah tahu. Tidak mengapa. Semuanya akan menjadi darah daging kak long sehingga akhirnya.


Rindukan semua dan berharap dengan kesibukan kami pada masa akan datang, kami tidak akan melupakan bahawa setiap hari adalah HARI IBU dan setiap hari juga adalah HARI BAPA untuk Emak dan Ayah.


SELAMAT HARI IBU Emak. SELAMAT HARI BAPA Ayah.

mereka yang dirindui


Tidak lupa juga, SELAMAT HARI GURU kepada setiap insan yang pernah mencurahkan ilmu walau sepertinya setitik air di lautan jua.


Semoga Allah merahmati kalian. In sya Allah.


wida/ Casalova/ 9 Mei 2011
*Sekarang dalam fatrah final exam. Semoga semuanya baik-baik sahaja. In sya Allah.
All the best untuk semua.

2 comments:

  1. hai adik,
    nnt kirim salam pada mak ye :)

    ReplyDelete
  2. Hohoo.. okkai akk! in sya Allah ^^

    ReplyDelete